diskusi sore…

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Di suatu sore: (nama produk yg jadi objek penderita dihilangkan atau diganti kecuali objek contoh untuk studi kasus 😉 . Daripada disomasi 😀 )

Rendy: lho ?? Lies kirain dah cuti melahirkan…lah kok komplainku mengenai produk perusahaanmu kemaren gak ditanggapin ?? mengecewakan…

Phier: Sabar..sabar mas Rendy.

Emang jadi customer di Indonesia itu rada makan hati dikit….Tapi above all, Perkembangan komunikasi kita udah ok kok selama 2 tahun ini. Harga2 yang ditawarkan makin kompetitif…ingat gak jaman masuk TI dulu, harga perdana aja sampe 500ribu…dan beberapa taon kemudian hanya 10ribu….weleh2 emang.

Namun sayang kompetitifnya ga dibarengi dengan Service Quality.S ama pengalaman juga kok kayak salah satu produk, gara2 saking ngejar tarif hematnya…sempet juga naik darah gara2 berhari2 feature murahnya gak bisa dipake, akhirnya harus merelakan pake produk lain yang muahal bow!

Jadi ….. daripada ngomel2 gak karuan, kenapa gak milih pake CDMA yang gak usah pake reservasi2 sagala….kalo pindah kota. Cuman ngasi ide aja, daripada dosa misuh2 =) *piss*

Liesa : Wah..phier ini..
Jangan malah provokator pindah layanan dong
J

Phier : Bukan provokator untuk pindah layanan, bu =) *piss lagi*
Cuman ngasi option lain gitu loh, kalo emang itu busuk, dan yg sejenis juga busuk *piss juga.
Toh kita sebagai consumen *bebas milih tho??*

Bisa membanding2an mana yang best of the worst among them….lha wong adanya cuman 3 pilihan, jadi pilih aja yang 1 paling oke. Gitu aja kok repot? Mudah2an Liesa bisa menyampaikan ke pihak yang bersangkutan ya?

Kalo aku mo complain soal Pertamina, complain ke siapa dunk?

ewepe : Mbak Lies… Don’t take it personal J Setiap yang disampaikan pelanggan adalah kebenaran dimata mereka, jadi selaku penyedia services memang kita musti ready to listen J

Sharing aja dari penyedia service yang terkenal “paling mahal” di Indonesia nih J Sejujurnya, banyak rekan2 dalam milist internal yang menginformasikan fenomena tidak sedikitnya (kalau nggakbisa dikatakan banyak) pelanggan yang berpindah dari jasa produk kami ke produk lain ternyata dalam waktu 2 – 3 bulan kembali lagi menggunakan jasa kami. Bahkan tidak lagi menggunakan produk nomer2 tapi nomer1 nya (yang katanya Phier tuh mahal banget J )

Sempat ada yg sharing bahwa pelanggan2 yang balik kucing itu ternyata sudah mencoba layanan dari produk lain dan keunggulan dari produk lain sementara ini hanya masalah tariff dan tariff tsb ternyata sebagian besar adalah program bukan fitur produk. Hehehe… jadi komplen adalah “makanan” kita sehari2 BUk… Bila bisa disupport yukk bila bukan kita fwd ke teman2 yg berkompeten hehehhe. 

*piss juga ah Thanks untuk komplen2 nya J

Kreshna : Yup, betul sekali yang dikatakan ewepe ini. Btw, ngeliat Lies sama ewepe nih jadi inget diskusi di salah satu milis pemasaran beberapa waktu yang lalu. Waktu itu lagi bahas iklannya pelumas Pertamina yang menonjolkan nasionalisme (jadi kaya’ melas banget gitu). Dibantai habis2an nih iklannya (dibilang Pertamina dah gak punya apa2 dari produknya buat ditawarkan sampe harus menonjolkan nasionalisme). Tapi ada satu orang dari Pertamina yang dengan sabar en nahan malu banget tetep terbuka sama masukan dan berusaha menjawab sebisanya. En peserta milisnya jadi respek lho, masih ada orang Pertamina yang peduli sama complain pelanggan.  

Anyway, Pertamina sekarang dah mulai berubah kan? Lihat tuh gerai2nya sama pelayanan operatornya, dah jauh lebih ok. Kenapa coba? Karena Shell sama Petronas dah masuk ke Indonesia!!! Mulai kelabakan deh Pertamina memperbaiki diri. Di Surabaya, Pertamina habis2an mendorong pembukaan SPBU baru. Di Kecamatan Gubeng aja gak karuan banyaknya, sampai2 di jarak radius 1 km aja bisa ada 4 SPBU!! Ini mumpung Shell sama Petronas baru masuk ke Jakarta aja, jadi Pertamina sudah bikin barrier di daerah2 lain.

Telkomsel juga ok mungkin karena banyak saingannya. So, kalau Telkom, PLN, en PDAM mau bagus… hapuskan monopolinya!!! Kasih pesaing yang bisa mengancam kelangsungan hidup mereka… dijamin mereka akan jauh lebih memperhatikan pelanggan. That’s what I think anyway…

Liesa : Kreshna ganteng (biar ga dibilang take it personal..hehehe) Setau ku…perusahaanku juga udah gak monopoli lo. Yang masih satu2 nya player cuman masalah ********** nya..Itupun sebenernya saat ini pemerintah lagi buka tender buat mbangun daerah2 tertinggal, tapi penyedia layanan lain sepertinya tidak berminat. Karena effortnya luar biasa gede, dari sisi financial tenaga sampe maintenance nya, tapi duitnya dikit banget.  

Kalo kenapa my coy belum maksimal perbaikannya itu lebih ke sisi Human nya yang kayak kamu bilang di imel sebelumnya ituh

Kreshna : Aku kasih contoh dikit ya, Lies. Inget gak dulu jamannya ada internet provider kaya’ Meganet, Radnet, CBN, dll… Mereka ini kan saingannya produkmu. Kalau kita pake produkmu, langsung bayar ke perusahaanmu dimasukin ke tagihan. Tapi kalau langganan Meganet, Radnet, dll, selain bayar biaya langganan ke mereka, kita tetep harus bayar pulsa ke perusahaanmu. Kenapa? Karena perusahaanmu yang punya jaringannya yang dipakai buat internet. Secara logika bisnis ya jelas gak mungkin yang lain bisa ngalahin. Buat perusahaanmu, gak terlalu masalah kita langganan ke pesaingnya, karena perusahaanmu dapat bagian juga! Akhirnya para provider itu bertekuk lutut lah, gak kedengeran lagi suaranya. Setauku Speedy juga masih kaya’ gini kondisinya.  

Model begini ini yang harus diberantas dari BUMN, terutama PDAM en PLN yang paling parah nih. Tapi sejujurnya, khusus untuk perusahaanmu, aku pengennya jangan cepet2 diberantas. Biarin dulu aja bentar lagi sampai perusahaanmu masuk Fortune 500, baru deh dibenerin, he2. Kan lumayan tuh kalo akhirnya ada perusahaan Indonesia yang masuk Fortune 500, dan yang paling berpeluang saat ini adalah perusahaanmu. Tinggal ngalahin Nike aja di nomor 500. Dikit lagi kok, gak beda jauh… Sukses deh buat teman2 

Liesa : Huah…akhirnya bisa baca imel n bales2. Hari ini banyak banget kerjaan. Gangguan dimana2, karena hujan gede, yang jaringan rusak, blablabla. Mulai kemarin sore penuh complain. Mulai kemaren pagi ding kalo dari felix n rendy diitung J 

Emang perusahaanku masih dominan ..tapi ya itu…Pas udah ada kesempatan, provider lain juga gak berminat. Karena apa? Investasi gede..duitnya dikit..maintenance nya repot…human source yang dibutuhin buanyaak.

Kalo radnet blab la bla itu harus membayar juga penggunaan jaringan perusahaanku yang dipake.. Ya iya lah..Masalahnya tetep kami yang harus maintenance semua kabel dan perangkat..yang believe me..sangat ruwet sekaleeee…

Kadang, perangkat-perangkat yang dipasang di tool, or segala system itu, bisa bikin jaringan rusak. Don’t ask me why n how..ya segala gelombang or mekanisme apalah yang aku sangat gak mudeng banget ituh. Dan segala provider yang meletakkan tambahan itu di kabel telepon pasti akan bilang ke pelanggannya..kerusakan ada pada perusahaanku, bukan pada mereka.

Well…ini emang rada one side description sih..tapi itulah yang dikeluhkan sama rekan2 jaringan yang kerja di luar sana. Yang harus manjat2 tiang waktu panas terik atau hujan deres plus petir kayak sekarang ini. Yang rela kulitnya hitam legam, demi pekerjaan. Ngerjain perbaikan pernagkat yang amat sangat ruwet sekale..plus bonus pelanggan tereak2 di kuping karena perbaikan lama (dan ini wajar sekali) Tapi yang bikin salut, orang2 itu nasionalisme nya gede lo…

Kalau cerita2 sama orang2 lapangan itu, walaupun dengan ngedumel2, keliatan banget kalo mereka itu cinta Negara. Kayaknya pendidikan masa lalu yang pake semacam latihan militer nya cukup nancep, sadar sepenuhnya aset itu miliki Negara (yang sekarang juga tinggal 51%) dan mereka bekerja demi kemakmuran Negara.  

Monopoli emang gak bagus. Perusahaanku juga banyak perbaikan setelah banyak provider lain muncul. Aku cuman sharing condition…biar everybody can see from different point of view.

Tengkyu..

Rendy : heheheh…sebenernya pelumas Pertamina itu bagus kok kualitasnya…sebagai orang awam kan kualitas oli cukup dilihat dari API Service-nya, semakin tinggi semakin bagus. Masalah iklan Pertamina itu meskipun melas lebih baik juga daripada iklan TOP 1 Oil (yang katanya bikinan Amrik)…masak orang disuruh beli oli pilihan bintang sinetron…gak dikasih logic or reason behind pokoknya disuruh pilih TOP 1 Oil aja…biar bisa ikutan ganteng and cantik kayak bintang sinetron kali ya ?? =P 

Untuk pom bensin itu juga aku liat sekarang pertamina banyak banget kemajuannya…contoh paling nyata aja adalah mendidik pelanggan dengan menuliskan Octane Level untuk produk Pertamax & Pertamax Plus-nya…terus signage “Pasti Pas” yang jadi andalan kampanyenya akhir2 ini juga cukup menggugah kesadaran pelanggan akan hak2nya 

Setuju banget tuh kresh…dihapuskannya monopoli pasti akan “memaksa” perusahaan2 pelat merah itu untuk terus berbenah diri 

Kreshna : Koreksi dikit. Oli Top 1 dulu gak cuma bikin iklan dengan bintang2 sinetron, tapi juga ada versi iklan dengan para pembalap, mantan pembalap, en pakar otomotif. Trus dia juga bikin versi iklan yang pake pengacara, tokoh publik, dll. Jadi pesan yang mau disampaikan adalah, semua kalangan mulai dari yang ngerti mobil sampe yang kerjanya cuma jual tampang semuanya pake Top 1. Dan strategi iklan ini efektif lho… Diadaptasi juga sama Tolak Angin… 

Kalau bahas ginian sekali2 seru juga. Tapi perlu juga topik yang nyantai, misalnya, ada yang bisa ngitung gak berapa jumlah keponakan ‘99ers sekarang?

yus : Seru kalo seandainya ga ada monopoli…ga ada lagi istilah “hajat hidup orang banyak dikuasai oleh Negara”. Itu memunculkan potensi…potensi Indonesia semakin ga punya apa2….smua dijual, semua privatisasi, semakin bagus, emang ga bisa dipungkiri setelah dipegang “orang lain” perusahaan Indonesia semakin moncer, Exelcomindo, setelah dipegang Telekom Malaysia, semakin agresif baik dalam pengembangan produk dan strategi marketing, Bank Niaga, setelah BOD-nya orang Malaysia juga semakin Menghebat kinerjanya.

Jadi inget cerita seorang sahabat, waktu backpackers ke Malaysia, naek taksi di depan Petronas diceritain ma supir taksi “bapak dari Indon?, Menara Kembar Petronas ni dibangun ma orang Indon lho pak…” temen saya langsung berbangga hati, “Oya ??” “ iya pak, tapi insinyurnya orang Malaysia…” sahabat saya langsung mules ndengerinnya. Sabar yo le….

ewepe : Setuju Bang Yus…

Kompetisi di Indonesia ini dilakukan Negara dg tujuan agar dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat. Akhirnya masuklah investor2 asing, negara2 pemodal dll untuk turut “membantu” rakyat Indonesia supaya dapat menikmati kemajuan J

Sampai akhirnya mereka (investor2 asing, negara2 pemodal dll) yang merasa telah berjasa besar akhirnya merasa berhak untuk membuat kebijakan sendiri demi kepentingan bisnis. Apa yg bisa dilakukan negara? Hanya bisa bengong akrena tanpa sadar aset2 sudah pada diprivatisasi smuwa J Negarapun meeting untuk menarik lagi dana dari rakyat supaya bisa melakukan buy back. What a waste!

Padahal setiap hal mestinya minimal bisa dipandang dari dua sudut. Misalnya pada kasus diatas yaitu kompetisi dilakukan supaya bisa menjangkau seluruh lapisan masyarakat (dimana tidak dipungkiri rakyat Indonesia banyak yg masih belum “fit” kondisi finansial dan kesejahteraannya) maka selain melakukan kompetisi yang potensial berujung pada privatisasi (menurunkan harga produk agar terjangkau oleh daya beli masyarakat) bisa juga dengan meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia (meningkatkan daya beli masyarakat supaya dapat memilih dan membeli best produk sesuai keinginannya) via penciptaan lapangan kerja baru, efisiensi anggaran negara, dll.

CMIIW ya

Oia Kresh..bener juga kamu. Udah berapa keponakan2 kita? Kok kita nggak nyumbang2 ya? Nunggu apa coba? J

Liesa : Ngomong2 soal jual2an asset..jadi inget satu kuliah..

cerita ya..

Aku pernah ikut kuliah business international. Yang ngajar Prof.Obenaus Wolfgang (kalo ga salah) orang Austria. Dia selalu membanggakan Eropa dengan Uni Eropa nya yang sukses, dan menghina dina Amerika tentunya J

Waktu membicarakan Bisnis kawasan Asia, dia cerita panjang lebar soal pandangannya dia. Terutama betapa dia gak ngerti sama kebijakan2 di Indonesia. Kayak menjual asset Negara. Yang penting2 pula. Memperbolehkan industry luar masuk sementara industry dalam negeri belum kuat.

Juga kenapa pemerintah Ind memperbolehkan import beras dalam jumlah besar untuk menyediakan beras murah dalam negeri yang bikin petani kita harga gabah nya jatuh… (kasian para petani..hiks..) Udah kerja panas2…pupuk mahal dan langka…hasil gak seberapa..nunggu berbulan2..belum lagi kalo ada bencana kayak badai ato banjir…pas udah dapet hasil, harganya jatuh…melas banget

Menurut dia kebijakan itu hanya akan memperburuk keadaan ekonomi masyarakat bawah yang merupakan petani. DIa mencontohkan beberapa case di Eropa yang melindungi petani nya mati2an bahkan sampe saling tuntut di pengadilan internasional sama negara2 lain.

BUkannya malah membuat kebijakan yang menurunkan daya saing petani dalam negeri. Ternyata banyak banget perang ekonomi di luar sana yang aku gak pernah tau (ternyata aku sangat buta sama berita..gosh..)…iron war, perang jagung, perang kiwi, chip computer, mobil, kain, sepeda, sepatu..yang intinya karena negara2 itu melindungi industry dalam negerinya.

Bahkan untuk industry monopoli kayak airbus yang saling tuntut sama boeing (yang juga monopoli). Ternyata…orang di luar sana..kayak prof itu..mikir pemerintah kita itu silly..walopun segala kebijakan yang mereka buat itu sudah dipertimbangkan…tapi menurut pandangannya, itu hanya mengejar tujuan jangka pendek..butuh uang, jual asset, butuh beras, import besar2an..sedangkan jangka panjang nya dipikir entar.

Termasuk soal reservasi lingkungan yang minim banget. Padahal dia bilang, Negara eropa itu iri banget sama alam Indonesia…cuman orang Ind kayaknya kurang menghargai apa yang mereka punya. Gitu deeehh..

Halah…ceritanya jadi panjang…

Maap yaa…Gak ngomong langsung, gak lewat tulisan, tetep cerewet. hehehe

Dan diskusipun berlanjut ke topik2 lain. Karena capek copy – paste. Postingannya sampe sini aja ya… semoga bermanfaat 😀

1 Response so far »

  1. 1

    hendra said,

    Bagus banget mas.. tulisannya mas..
    mantab, emang kadang2 bingung, mau dibawa kemana indonesia ini??
    gimana indonesia berpuluh-puluh tahun mendatang??
    lebih baik atau lebih buruk?
    🙂


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: